Pola Pembantaian Crimea Mirip dengan Tragedi Columbine di AS

loading…

Tindakan Vladislav Roslyakov (kiri) di sekolah teknik Kerch, Crimea sangat mirip dengan pola pembantain di SMA Columbine pada 1999 lalu yang dilakukan oleh Eric Harris (kanan). Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian

MOSKOW – Pembantaian massal terjadi di sekolah teknik di Kerch, Crimea, Rabu (17/10/2018). Pembantaian yang dimulai dengan rentetan ledakan dan berlanjut dengan “hujan” tembakan ini menewaskan 18 orang termasuk salah satu pelaku yang melakukan aksi bunuh diri.

Dari insiden ini ada sebuah kemiripan yang mengejutkan. Tindakan pelaku, Vladislav Roslyakov (18), sangat mirip dengan pola pembantain di SMA Columbine, Amerika Serikat (AS), pada 1999 lalu yang dilakukan oleh Eric Harris dan Dylan Klebold.

Seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (18/10/2018), sama seperti duo Eric Harris dan Dylan Klebold, Roslyakov tercatat sebagai siswa senior di sekolah tersebut. Ia menyerang teman-temannya dengan senapan, menewaskan sedikitnya 18 orang dan melukai hampir 50 orang. Ia kemudian menghabisi dirinya sendiri.

Sementara duo maut Harris dan Klebold membunuh 12 siswa dan satu guru, melukai 21 orang lainya, dan juga bunuh diri setelah itu.

Kemiripan lain adalah Roslyakov meledakkan bom rakitan, serta memberondong tembakan, dengan ledakan yang tampaknya menghantam kantin kampus. Pelaku tragedi Columbine juga menyiapkan beberapa IED (bom rakitan), termasuk tangki propana yang diubah menjadi bom yang ditempatkan di kafetaria sekolah, tetapi bom mereka gagal meledak.

Pembantaian Columbine High School 1999 di Littleton, Colorado dianggap sebagai salah satu pembunuhan massal paling mematikan dalam sejarah AS. Terlebih lagi, tragedi itu telah melahirkan seluruh komunitas online “Columbiners” yang terobsesi dengan pembantaian dan pelakunya, Eric Harris (18) dan Dylan Klebold (17).

Media AS telah melaporkan bahwa orang-orang Columbin cenderung menjadi anak muda yang tertarik pada para pelaku pada tingkatan pribadi, sementara yang lain tertarik dengan kasus ini karena tertarik pada kriminologi dan psikologi. Penembak massal dan pembunuh berantai lainnya juga membuat penampilan di halaman-halaman fans tragedi Columbine.

Meskipun penembakan di sekolah jarang terjadi di Rusia, negara itu sejatinya sudah menghadapi serangan yang terinspirasi tragedi Columbine awal tahun ini. Seorang remaja menyerbu sekolahnya di Republik Bashkortostan, menyerang guru sekolah dan teman-teman sekelasnya, dan mencoba untuk membakar gedung itu. Empat orang terluka dalam insiden itu. Laporan media mengklaim penyerang, yang hanya dikenal sebagai Artem, mendapat inspirasi dari tragedi Columbine.

Dalam insiden lain Desember lalu, seorang siswa dengan kapak menyerbu sebuah sekolah di kota Ulan-Ude di Siberia dan menggunakan bom Molotov untuk membakar gedung itu. Tujuh orang terluka, dan tidak jelas apa yang benar-benar mengilhami penyerang tetapi hubungan dengan tragedi Columbine pasti ditarik.

Sementara terkait serangan terbaru ini, menjadi tugas penyidik untuk mengetahui apakah penyerang perguruan tinggi di Kerch terinspirasi oleh pembantaian Columbine di AS yang terkenal itu.

Moskow sendiri tampaknya menganggap serius masalah ini. Pada bulan Juli, komite Duma Negara Rusia untuk keluarga, wanita dan anak-anak menyusun undang-undang yang memerintahkan tindakan mendesak terhadap kelompok-kelompok internet yang mempromosikan serangan bunuh diri dan sekolah anak-anak.

(ian)